*Menjadi Keluarga Allah Di Dunia Dengan Alquran*

Posted: November 7, 2016 in Uncategorized

​Inspiring real story….

(Catatan tausiyah Wirda Mansur, Masjid Al Husna Greenland FPR, Ahad 30 Oktober 2016)
Hari itu kami kembali mendapat keberkahan hidup dengan berkesempatan menghadiri  tausiyah isitimewa. 
Wirda Mansur, lahir pada 29 november 1999. 

Dia baru mau berusia 17 tahun! 

Hafizhah 30 juz.

Putri sulung dari ustadzah Siti Maimunah dan ustadz Yusuf Mansur. 
Sejak  kelas 1 SD ingin khusus menghafal quran…setelah sempat   berbeda pendapat dengan keluarga tentang tujuan belajar, Wirda akhirnya keluar sekolah  di  kelas 5.  Memilih mengkhususkan  waktunya untuk hafalan. Wirda menghafal Alquran secara otodidak di rumah. Setoran ke mama papa. Belajar ke banyak pesantren untuk belajar pemahaman Alquran. Mengikuti jejak papanya yang dahulu cara belajarnya juga seperti itu. 
Wirda membutuhkan waktu lebih dari 5 tahun untuk menghafal 30 juz, karena menghafal dengan mempelajari makna ayat. 

 

*Wirda berpendapat, sekolah harus bertujuan untuk ibadah.  Bukan untuk mengejar ijazah dan mencari kerja. Ga usah repot mencari kerja. Ciptakan saja kerja* 
Wirda ikut *program belajar akselerasi mandiri, jadi sekarang sudah  setara lulus SMU dan insyaAllah mau berangkat  kuliah ke London tanggal 9 November 2016* yang akan datang.
(Masyaa Allaah. Denger penuturannya sampai sini aja udah bikin bengong).
📙_Apa yang membuat Wirda ingin hafal Alquran?_
*_Menurut saya waktu muda bukan waktu yang tepat buat main2…biar ga fatal masa depannya._*
Jadi saya dari kecil udah siapin rencana hidup..mau hafal quran, belajar hadits..dll…biar gedenya tenang. Kan kalau udah gede pasti sibuk, urus anak, pikirin rumah, sekolah anak, dan lain-lain.
Dalam perjalanan, saya sering bosan. Merasa capek. Normal kan.  Namanya juga anak muda. 

Saya sering doa sambil nangis-nangis, ‘Ya Allah, saya udah hafalin quran nih, ..pengen ada hiburan ngafalin quran. Tolong dikasih hiburan dalam menghafalkan Alquran’. 
*Setelah bertahun-tahun menghafal, ahamdulillah banyak dapat dpt hiburan hadiah yang menyenangkan. Diantaranya diminta ngajarin Alquran di Amerika*. 
📙 _Apa alasan Wirda pake socmed?_

*Inisiatif eksis di socmed…buat ngegaet kembali anak remaja dgn cara baik…agar punya figur yang baik*. Tahu sendiri kan, di socmed banyak orang umbar contoh buruk. Alay gitu deh.  Dan remaja kita banyak mengikutinya. Socmed kayak pisau. Kalau ga hati-hati bisa ketusuk. Sekarang banyak kan remaja yang ketusuk begitu. Makanya saya bertahan di socmed. Untuk mengajak mereka kembali ke jalan baik. 
📙 _Bagaimana cara didik di  keluarga?_

*Sore biasanya kami dikumpulin sekeluarga. Papa biasa bahas alquran..termasuk tahsin.*..Papa betulin makhroj dan tajwid kami. 

Papa ngasih reward, kalau mau sepatu hafal berapa juz.

Saya mau punya hape, harus hafal 30 juz…Ya Allah, cape banget. 

Tahu sendiri kan, godaannya banyak bangeet jadi remaja zaman sekarang. 

Tapi sebenarnya Papa ga pernah maksa kami jadi hafal Alquran.

Papa ga pernah ngomel2…ga pernah nyuruh2…Papa bilang ke Mama kalau kami lagi bandel, susah dikasitauin, ‘Allah aja yang ngajarin. Allah yang negur. Bacain shalawat. Doain. ‘
Papa bilang, anak kalau diomelin makin jadi. 

*Papa sering motivasi dengan kisah2 tentang keutamaan Alquran.* 

Tugas ortu tuh berat banget. *_Yang ditanyain nanti tanggung jawabnya jadi ortu_.  Papa bilang, mau ga bantuin Papa Mama di akhirat nanti? Dengan jadi penghafal Alquran*. 
*Motivasi ini yang mendorong saya untuk menghafal Alquran.* 

Saya, ingin mengurangi beban ortu dgn menghafal Alquran. 

*Karena dengan menghafal Alquran bisa memblokir banyak akses keburukan*.
*Kami biasa didengerin murottal ama Mama kalau mau tidur*. Saya juga ga belajar Iqra. Saya langsung belajar membaca Alquran.
Cara menghafal tergantung hati. Hati harus bersih. *Kita harus maksain diri walau sering bandel. Ga bisa nunggu hati kita bersih dulu. Gimana coba bisa bersih kalau ga maksain buat menghafal Alquran?*
📙 _Surat yg paling disuka?_

*Surat Qaf…bikin orang mau tobat…di surah itu ada cerita ttg Allah nanya ke neraka , udah penuh blm? Neraka malah nanya, emang masih ada? Gambaran ttg besarnya neraka. Serem kan? Kalau kita bisa lihat neraka sekarang, bisa pingsan kali. Juga ada  ayat yang menjelaskan kalau tiap ucapan dicatat. Jadi kudu hati-hati. Duh, pokoknya kalau baca surah itu, merinding deh. Bikin pingin tobat dan hati-hati dalam ucapan.*
📙 _Idolanya siapa?_

*Nabi Muhammad saw. Beliau tuh…amazing banget. Pengen banget ketemu beliau.* (Matanya berkaca-kaca, suaranya bergetar)

*Idola yg dekat: papa sendiri* Aku plg dekat ama papa. Ngintilin papa mulu. Pokoknya Papa keren deh. Apa yang Papa kerjain, aku suka lihatin. 
📙 _Cita-cita?_

*Berubah-ubah*. Waktu kelas 1 pengen jadi artis Bollywood yang pusernya ngewer2… pas pertama latihan pake jilbab jadi mikir, gimana coba pake jilbab tapi pusar kelihatan. Ga jadi deh.

Berubah pengen jadi astronot..tapi ngeliat di tv roket meledak, ga jadi deh. Ganti cita-cita.

Sekarang pengen jadi pengusaha pesawat. 
Ada kisah waktu Papa masuk penjara. 

Di dalam penjara baru Papa ketemu sama Alquran. 

*Yang membuat papa tinggi derajatnya karena dekat ama Alquran*. 

Alquran itu derajatnya mulia. *Siapa yang dekat dgn Alquran ya pasti keangkat derajatnya ikut mulia.*
*_Kami berubah karena Alquran._* 

*_Dulu miskin sekali. Makan sayur oyong._* *_Lantainya alas tanah. Kursi cuma satu._* *_Ganti2an makan. Papa nungguin._*

*_Kami kecipratan kemuliaan Alquran._*

*_Sekarang kami makan mudah, semuanya karena Alquran._* 
📙 _Kiat agar hafalan ga hilang?_
*Keistimewaan Alquran : gampang lupa. Meleng dikit lupa, dosa dikit lupa.* 
Ini yg membuat *kita HARUS mengulang2 Alquran.*

Lupa itu wajar. Manusiawi.

Yang ga boleh MELUPAKAN. 

*Hafizh-ah : menjaga. Senantiasa berinteraksi dan mengulang2 hafalan.* 
*Banyak yang udah ngelamar. Ada syeikh juga yang ngelamar. Belum tertarik. *Mau fokus jaga hafalan dan bisnis dulu*. 
📙 _Cara nenek2 ngafalin Alqur’an?_

*Saya jadi kesentil banget. Jadi bersyukur, karena dikasih waktu menghafal alquran sejak belia. Tapi ada kisah nenek2 80 tahun baru belajar quran. Dan alhamdulillah nenek itu berhasil menjadi hafizhah di usia 90 tahunan.* 
Jadi masalahnya di  NIAT. *_Siapa yang paling kuat niatnya, dia yang bisa mengejar niatnya itu._* 
Lalu PERKATAAN KUDU DIUBAH.

Banyak orang ko dzikirnya ke manusia. Ngeluh mulu.  

*GANTI. Dzikir ke Allah aja.Ketuk pintunya Allah.* 

Alam merekam semua perkataan.

*Ganti jadi ucapan, saya usia segini, insyaAllah bisa hafal Alquran.*
*_Positive Words_*
Bukan soal muda atau tua untuk menghafal Alquran. *Ini soal mau atau tidak mau.*
Tinggal pilihan kita. 

*_Karena Alquran itu derajatnya mulia. Siapa yang dekat dgn Alquran ya pasti keangkat derajatnya ikut mulia._*
*Jadi kalau mau mulia, ya jadilah penghafal Alquran. Dan pahami maknanya. Agar selamat dan beruntung.* 

———————–

Lalu Wirda minta maaf kepada semua jaamah ibu-ibu yang hadir, kalau ada salah kata, Maasya Allaah.   

———————–

Semoga kita bisa mendapatkan ibroh dari tausiyah ini. Aamiin.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s