Kehilangan

Posted: November 2, 2015 in Uncategorized

Memaknai dari kata “kehilangan” memberikan saya pelajaran yg berharga dalam hidup.
Semua bermula dari telah menikahnya salah satu sahabat saya di bandung. Sebut saja nama aslinya miming. Maaf kalo namanya memang asli saya tulis di cerita ini.
Ada rasa kehilangan sesosok teman baik, akrab, teman yg pikirannya sangat nyambung (faktor usia yg sebaya kali ya). Tatkala sebelum dia menikah ada byk hal yg sering kami sharing. Baik lewat sms maupun telpon. Dia lebih sering menelpon sebelum dia melangsungkan akad nikah. Menceritakan kegalauan kpd saya wlw saya ga tau mau menasehati apa ke dia… Namun setelah dia menikah, dg segala kesibukannya saya merasakan ada rasa yg menjauh. Mgknkah saya yg terlalu perasa ataukah memang benar adanya begitu? Dia lamaaaa sekali membalas sms dr saya bahkan seingat saya ada jg sms yg tak terbalas oleh dia… ah, mungkin dia sibuk pikir saya… tapi itu berlangsung tdk terlalu lama. Tatkala dia sdh ke bandung, kami ngumpul2 lg dan berbincang2 kembali dg hangat. Namun saya merasakan kembali rasa kehilangan tatkala dia sudah memprioritaskan suaminya dibanding kami temannya. Memang saya tau statusnya sbg seorg istri dr seseorg membuatnya hrs patuh kpd suami dan mulai membatasi kegiatan bersama temannya. Akan tetapi hal ini belum mnjd persoalan serius bagiku utk merasakan rasa kehilangan itu.. kemungkinan disebabkab adanya teman2 saya lainnya seperti keyza, nuy, idun, teh sulis, teh wilda.. dan nambah lg teh nurul.. mereka membuat saya lupa akan kehilangan itu…
Itu cerita pertama. Sekarang saya lanjut ke cerita kedua. Saya harus pulang kampung ke palembang. Saya sangat merasakan kehilangan keyza… sesaat sebelum meninggalkan kosan, saya sholat sunnah safar. Di tengah2 sholat tiba2 air mata ini tak terbendung lagi utk bercucuran. Shg setelah sholat saya dan keyza-yg jg sholat sunnah di samping saya-berpelukan. Sambil menangis dan saya sdh tdk bs menahan rasa sedih ini… sedih yg sangat mendalam… bahkan ketika mengetik cerita ini pun saya sambil menangis karna mengingat kejadian setahun yg lalu… keyza yg selalu datang ke kosan dan kami selalu bersama dan saling berbagi baik suka maupun duka selama diklat dan di luar diklat… sungguh keberadaan dia seakan anugrah dr Allah yg tak terkira besarnya di tengah2 kesepian saya sbg anak rantau yg jauh dr orang tua. Bahkan teman2 kuliah saya pun sdh pulang kampung. Tinggallah aku sendiri berjibaku di kampus. Menyemangati diri sendiri utk bs lulus segera dr kampus dan pulang kampung…
Dia mengantar saya sampe bis berangkat. Ya Allaah.. sepanjang jalan di tol ke jakarta saya terus menangis dan menangis… meninggalkan kota bandung. Meninggalkan ssg, upi, dt, keyza, miming, nuy, idun, dll… meninggalkan segala jejak kehidupan yg telah memberikan saya pelajaran ttg bagaimana seharusnya hidup dan berserah diri kpd Allaah.. meninggalkan semua org yg kukasihi karna Allaah..
Semua itu membekas bahkan ketika sdh berada di rumah. Lama sekali utk saya bs berdamai dg hati agar tdk terlalu rindu dg DT. Dan setelah itu hatipun berangsur2 bs ditata dan dikondisikan dg baikk..
Kehilangan ketiga terjadi tatkala atik telah menikah dg jemi. Sebelumnya dia selalu nelpon dan sms. Tp setelah menikah seperti air yg menguap tatkala dipanaskan. Hilang jejak tak berbekas. Dia jarang sms apalagi mau nelpon. Pernah ada inisiatif dr saya utk nelpon. Ehh dia sms duluan. Kehilangan ini menjd pelajaran bagi saya bahwa memang org yg sdh menikah fokus mereka bkn lg ke teman tp ke suami. Oke saya setuju dg pendapat ini. Saya jg ga bs menyangkal karna saya belum menikah… tp demi belajar dr “kesalahan” mereka maka saya tdk ingin seperti mereka. Misalkan sdh menikah pun msh ingin menyempatkan utk menyapa teman…
Akupun merasa kehilangan sahabat di kampus: vina, suci, & teh een… tp karna saya tdk melihat mereka “pergi” maka kesedihan itu tdk terlalu terlihat…
Kehilangan dg saya rasakan ketika yuk dewi menikah.. yg terbayang di dlm pikiran saya ialah saya akan jarang atau bahkan tdk akan pernah lagi pergi berboncengan dg beliau… hilang lg teman baik yg sdh saya anggap sbg ayuk sendiri…
Maka belajar dr kesemua pengalaman itu.. mereka yg dekat dg saya tdklah kekal. Dampaknya kepada saya ialah saya tdk ingin terlalu mengakrabi diri dg siapapun. Sekarang ada 2 mahasiswa yg mengakrabi diri kpd saya. Sungguh saya merasa senang. Saya selalu sendiri… sedari dulu selalu sendiri… Allah memang menakdirkan saya utk selalu sendiri. Hanya Allah lah yg menemani, bukan manusia… Namun wlw mereka mencoba utk akrab kpd saya, saya tdk mau mengakrabi mereka wlw mereka nyambung dg kepribadian saya.. kenapa? Karna saya tdk mau kehilangan utk kesekian kalinya… mereka akan segera lulus dan jika saya akrab mereka maka mereka akan meninggalkan saya. Dan saya akan kembali sendiri di kosan ini. Hanya Allah lah teman yg kekal yg tdk pernah meninggalkan hamba2Nya wlw sedurhakanya saya kpdNya. Maka saya akan menutup diri utk akrab dg org.. dan skrg pun wlw saya akrab dg keyza saya pun hrs siap jika sewaktu2 dia meninggalkan saya…
Hanya Allah yg tdk pernah meninggalkan saya. Dan saya yakin tdk akan pernah kehilangan dia. Insya Allah

Kata Keyza menasehati saya: Kita jangan menafikan seseorang yang dihadirkan oleh Allah untuk menjadi teman. Merekalah pengganti teman2 terdahulu yang telah kau tinggalkan atau meninggalkan dirimu. Maka jangan sia-siakan mereka yang hendak akrab dan menginginkan dirimu sebagai teman mereka…

Ah, langsung teringat dengan nih 2 mahasiswa,,, benarkah mereka dikirim Allah untuk menjadi teman pengisi kekosongan hati di sini selepas meninggalkan dan ditinggalkan teman?

I don’t know

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s