Siklus sebab-akibat

Posted: Juni 26, 2013 in Uncategorized

Ye laa.. Pasti sdh byk yg tahu kalau ini pasti terinspirasi dari sebuah novel tere liye: rembulan tenggelam di wajahmu… novel favoritku..
Sejak kuliah dan tinggal di bandung, saya merasakan byk perubahan dalam diri…
Saya memahami kenapa Rasulullah hijrah dari mekkah ke madinah. Tapi ya mungkin konteks kehidupan saya berbeda dengan Rasulullah.. Sekedar mencari korelasinya saja..
Perubahan itu bukan hanya terlihat secara fisik tapi hati dan jiwa ini pun terasa ada yg berbeda..
Dulu, yah dulu.. sungguh saya tidak ingin mengingat diri saya yg dulu.. Byk kesia-siaan, kekeruhan hati, kebutaan jiwa yg menjadikan diri ini seperti hidup tanpa tujuan.. Ibadah sih ibadah tapi serasa tak berbekas..
Sebelum ke bandung, saya merasakan bahwa saya bisa berubah di sini. Bertemu dg orang-orang baru, jauh dari orang tua, keluarga, dan mencari ketenangan sendiri… Bahkan pengennya sih kuliah dan bayar kos sendiri, tp blm bisa ya soalnya untung masih bisa makan saja.. Hhee… Yah rejeki Allah takkan pernah kurang, selalu pas…

Fase ini kulalui seperti metamorfosis.. Saya berkenalan dg teman-teman baru yg semuanya baik.. Memberikan nasihat, hikmah, petualangan hati.. Teh een, vina, suci, dll… Semuanya seperti sudah ditakdirkan Allah utk saya jalani.. Inilah siklus sebab akibat. Allah menjadikan saya dekat dg teh een karena beliau orang yg dewasa dan selalu menasehati saya jika sedang hendak menyimpang. Walau terkesan cerewet tapi saya paham. Terkadang orang yg sdh paham itu malah seringkali lupa, dan itulah sebab teh een ada karena akan menjadi akibat bagi saya.
Kehadiran vina memberikan sebab kpd saya bagaimana menyikapi sesuatu itu harus berdasarkan logika, jgn selalu main perasaan. Perasaan tidak enak ketika diajak orang utk menghabiskan waktu sia-sia itu harus dihilangkan. Harus tegas mengatakan “tidak” ketika diajak menyia-nyiakan waktu. Yah mungkin dia harus byk belajar jg dr teh een agar bs menyikapi dan memposisikan diri kapan harus tegas dan kapan bs diajak santai…
Utk suci, ini adalah sosok yg pertama kali dekat dg saya.. Duduk sebangku pas pertama kali prakuliah.. Kuliah di unja tp asal dr padangg… Mungkin ia berpikir saya adalah sebab baginya. Dia suka sekali mendengar omongan dan nasihatku yg mgkn tak sengaja kukatakan padanya. Yg saya herankan itu kenapa foto saya ditaruh di dompetnya.? Agak ga enak… Dia berbaik hati memberikan lauk dan makanan ke saya, kadang dikasih rendang kiriman dr ibunya. Trus dikasih kerudung sama kaos kaki. Ketika dia ultah kuhadiahi buku munif chatib yg belum ia punyai. Yah.. Hadiah spesial utk org spesial ialah buku🙂 tapi ia balas lg dg memfotocopykan buku ki hajar dewantara yg jadul dg ejaan bahasa indonesia lama yg tebalnya minta ampuuuuuun.. Entah kpn bisa saya baca sampai habis..
Ketiga org ini kuharapkan saya bisa menjadi sebab bagi mereka…

Kemudian seringnya saya membaca buku-buku berisi nasihat, bertemu dg dosen-dosen yg menginspirasi: pak juntika, pak mubiar, pak suyitno, bu mulyani, pak solehuddin, pak yaya, dll… Org2 dg pemikiran baik dan cerdas. Ditambah dg religiulitas yg bagus. Apalagi pak solehuddin, kayaknya mulai bs memahami sisi konteks kelimuan ilmiah dan agama dr beliau…

Dulu memang saya suka membaca, tapi cuma sekedar membaca saja apalagi kalau virus mengantuk sdh menyerang, ya tamatlah buku itu tdk selesai2 kubaca berhari-hari padahal tdk terlalu tebal…
Di sini saya mengalami fase pelapangan hati. Mulai dr kabar tak menyenangkan dr org yg kukira.. Yah gitulah.. Terlalu membesarkan masalah itu tdk baik. Untungnya cuma 1 pekan fase ini menjadi fase buruk (tp ga juga ah) dlm hidupku.. Ada hikmahnya. Saya bisa kuliah di sini mencari ilmu dan bertemu dg org2 baru…
Hikmah dan hidayah Allah selalu berdatangan beruntun. Salah satu hal yg paling saya sangat syukuri ialah ketetapan diri saya dlm beribadah kpd Allah. Banyak teman2 yg dulunya dengan hijab yg lebar dan menutupi dada. Kini agak menciut. Entah apa yg terjadi.? Apakah fase pasca kampus seperti ini.? Saya ingat dulu saya tidak terlalu aktif di kampus. Ikut organisasi cuma 1 tahun dan itu pun ogah-ogahan. Trus ikut liqo pas 1 thn mau lulus kuliah.. Ah semua mmg tdk ada kata terlambat. Teman2 liqo saya ada 2 yg sdh menikah dan yg lain termasuk saya ya belum… Entah mereka skrg msh liqo atau tdk. Sejak kami pindah ke palembang, kami tdk pernah liqo. Saya selalu menanyakan kpd murobi siapa pengganti beliau nanti. Saya ingin tetap liqo. Entah kenapa saya merasa bahwa saya butuh itu. Saya butuh bertemu dg orang shalih, saya butuh nasihat, saya butuh ilmu…
Ketika berada di bandung, saya sendiri mencari murobi di sini.. Alhamdulillah.. Lagi-lagi teh een menjadi sebabnya. Kami berdua sama2 dlm 1 halaqoh yg sama.. Sedangkan vina dan suci tidak mau diajak.. Terlalu byk alasan (menurutku)..

Lalu di sini juga saya mulai menyukai dunia anak-anak. Upss.. Saya kan memang dr PGSD, masa tdk suka anak-anak.? Yah saya akuo dulu ya, saya tercebur ke prodi ini karena waktu kuliah di universitas swasta keluarga saya sdg mengalami krisis yg hebat. Krisis moral dan keuangan. Masa-masa itu adalah sebab dr perbuatan dosa seseorg. Allah menjawab doa saya. Saya ingin kuliah dan tetap harus kuliah. Allah mengabulkan saya kuliah di pgsd dg beasiswa sampai tamat. Dpt uang saku dan diasramakan gratis. Saya merasa ini adalah sebab dr kehadiran pamanku. Beliau memberitahu info ini dan akibatnya saya bisa kuliah. Berada di pgsd bukan lantas serta merta membuat saya suka anak-anak. Biasa saja. Kuliah 4 tahun dan ngajar di sekolah yah biasa saja karna saya tidak merasa total mengajar di sana. Kecuali pas di bimbel sigma, saya merasakan kedekatan kpd siswa-siswa saya karena saya mengajar semua mata pelajaran yg mereka inginkan. Kadang ips, mtk, ipa, dll. Salah satu siswa saya lidia sangat suka ips. Hampir hapas semua isi buku teks ips. Tp lemah di mtk. Yah org kan ga semuanya harus bisa. Ada 3 siswa saya yg selepas kelas 6 ini mau masuk pondok pesantren. Ah sungguh luar biasa anak-anak itu. Sudah punya pemikiran keagamaan wlw saya suka jengah melihat status facebook mereka yg seringkali menjurus ke lawan jenis.. Terakhir pertemuan ketika makan bakso dan kuajak ke rumah teman lama saya yg waktu itu tinggal di asrama polisi karena suaminya seorg polisi.
Dan siswa-siswa lain di sd muhammadiyah 14 hanya 1 atau 2 org saja yg kukenang. Lainnya tidak. Karena saya jengah dan bosan dg proyek dosen-dosen yg seperti membudakkan kami. Yah selama 6 bulan, sekitar 1 bln sehabis wisuda kami 6 bulan melaksanakan PPG. Sungguh di luar konteks tujuan dr ppg itu sendri. Dan saya menyadarinya ketika kuliah pedagogik di upi ini. Semakin kita tahu byk ilmu maka akan terasa semakin byk kejahatan dan kesalahan yg kita lakukan. Semua boroknya kelihatan menganga.. Kalau tak cepat diobati yah pasti akan menjadi penyakit dan menggerogoti tubuh dan akhirnya menhabisi tubuhmu…
Sekelumit ppg tidak akan kukenang pahitnya. Hanya diambil hikmahnya saja. Hikmah ketika itu saya bersemangat meneruskan kuliah lg di upi.

Utk efrializa diani putri alias icha menjadi sebab aku di upi. Beliau memberikan penjelasan bahwa ada beasiswa dikti. Dan susah payah pontang panting saya mencari info ttg beasiswa itu tp ternyata info yg kudapatkan salah. Sungguh saya ingin sebenarnya menyalahkan org2 yg tdk dengan baiknya memberitahu kpd saya kalau utk pendidikan dasar di upi tidak ada beasiswanya. Mereka mengambil paud di unj. Miris. Saya ajukan pertanyaan kpd org tua saya, bagaimana jika saya lulus tes upi tp tdk mendapatkan beasiswa, apakah tetap kuliah ataukah tidak.? Ayah saya dg santai menjawab ya harus ttp kuliah. Ayah lbh senang saya kuliah dibanding jd guru sd di pelosok. Kata ayah, saya harus di atas beliau, jgn sejajar atau malah di bawah. Entah nanti uangnya darimana urusan Allah. Tp saya berharap uang sertifikasi lah yg menjadi jalan Allah utk membayar kehidupanku selama kuliah di upi..
Dan walaaaahhhh saya lulus di upi. Duduk dg orang2 yg juga lulus di sini.. Kalaulah icha tdk memberitahu ada beasiswa di dikti mungkin saya tdk tergerak utk mendaftar di upi walau akhirnya saya juga tdk mendapatkan beasiswa. Beasiswa nya dicabut oleh dikti. Dan saya tidak akan menggerutui hal ini. Saya sangat berbesar hati tatkala saya menerima kenyataan ini. Entahlah, saya merasa agak sedikit dewasa kala itu.. Sebab nasihat teh een juga, beliau mendptkan nasihat jg dr teh solis.. Yah semua ada siklus sebab-akibat…

Perubahan itu jg ada dalam keluargaku. Berada jauh dr mereka ingin rasanya saya menelpon setiap hari tapi rasa canggung.. Paling sepekan sekali, sms pun jarang. Saya tidaklah seperti org yg dekat dg orang tua. Saya dididik berbeda. Saya sudah terbiasa mandiri, tidak bergantung dg orang lain, tp sygnya kasih syg org tua kurang kudapatkan. Mereka tdk pernah mengungkapkannya secara verbal ataupun non verbal tak pernah.. Hanyalah omelan dan jarang sekali menasehati. Mungkin inilah yg menjadi sebab saya memperlakukan adik saya dulu dg tidak fair. Saya ingin adik saya diperlakukan sama seperti saya: mandiri. Tp sygnya saya menjadi sebab mereka seperti ini. Andai dulu.. Andai dulu… Yah saya mgkn hanya bisa berandai-andai… Saya menyesali perbuatan saya dulu yg gagal menjadi seorg kakak, seorg anak dr org tua saya. Fase inilah yg menjadi sebab kenapa saya malas ikut ambil bagian utk menjadi anggota dr kelompok dakwah karena pikiran jahat saya dulu itu “ngapain mendakwahi org lain sdgkan keluarga sendiri terbengkalai”. Entah kenapa hidayah itu Allah berikan hanya kpd saya di kala itu. Orang tua dan adik2 saya.? Mungkin Allah ingin menjadikan saya sebab dr perubahan mereka. Dan sekarang saya baru menyadarinya. Namun saya selalu tdk mempunyai kesabaran membimbing, menasehati, & mengajak mereka utk kembali ke jalan Allah. Saya mencintai mereka karnaMu Yaa Allah.. Hanya doa doa dan doa yg bisa saya haturkan semoga hati mereka dibalik oleh Allah utk menerima hidayahMu..
Karna itulah saya berdoa juga semoga dikaruniai jodoh yg dpt membawa saya dan keluarga saya keluar dr kegelapan ini.. Ia menjadi sebab pembawa cahaya di keluarga saya. Tak perlu tampan dan atau kaya harta tp kaya hati, kaya iman lah yg saya harapkan. Sama2 berjuang mendidik keluarga saya..
Cerita keluarganya sampai di sini saja lah ya.. Nanti kamar kos saya banjir..

Kembali ke anak-anak. Saya Alhamdulillah masih ngajar bimbel. Yah gitulah.. Sempat maju mundur mau tetap ngajar sambil kuliah atau berhenti. Allah memberi jawaban tetap kerja sambil kuliah karena ada sebab di sini.
Saya cuma dikasih jdwl tetap 2 pekan sekali.. Dan wowww lgsg dikasih kls 11 dan 12 ipa.. Woww woww dah.. Pelajarannya sudah hampir amnesia, eh malah dikasih kelas tinggi gitu.. Vakum 3 bln tdk mengajar itu benar2 membuqt otak saya tumpul.. Bajarak kosong dpt nilai kebersihan 8 kayaknya…
Nah fase inilah yg membuatku galau utk tetap ngajar ataukah tidak.? Tp Allah mengijinkanku utk ttp di sini karena penjadwalan mengerti dan mau mengerti kalau saya hanya bs ngajar sd dan smp saja.. Tapi masihlah dikasih sma ks 10. Pertama kali agak syok juga karena 3 dimensi yg susyaahh… Tp Alhamdulillah sebelumnya pas raker saya dg takzimnya memperhatikan penjelasan para senior ttg dimensi 3 itu.. Walhasil lewat jg tuh satu semester.. Pas super intensif saja untungnya saya masih mau ngasih jadwal. Awalnya ga niat ikur raker dan ngasih jdwl intensif karna malas.. Hhee.. Malas karna nanti dpt matematika ipa.. Alhamdulillah tak pernah lah ya dpt, bahkan saya menolak dan menolak kalau mau dikasih mat.ipa. Allah paham pasti ada sebab akibat pula saya ada di sini.
Pertama ngajar di cabang palembang karna sebab teman saya yg ngejarkom. Mungkin itulah sebab dia ada dan dekat dengan saya. Kalau dipikir2 cuma ini saja sebab dia hadir di kehidupanku. Selebihnya mungkin saya yg menjadi sebab di kehidupan dia (hhaaa… Omongan ngawur).. Dan Alhamdulillah sebab saya di sini masih bs belajar mtk. Saya tak habis pikir kenapa saya tdk lulus spmb 2006 kemarin.? Kan saya bs bljr mtk dg baik. Tp lumayanlah 1 tahun bljr mtk di universitas swasta bisa membuat pemahaman matematika saya berkembang. Buktinya saya lulus tes bimbel NF. Katanya sih susah masuk ke sini. Tp kok saya lancar2 saja jawab soal2 mtk smp walau tidak belajar sama sekali. Saya kira dg melamar sbg guru sd di sini nanti dikasih soal2 sd, tp ternyata jenjangnya itu minimal smp. Terpaksalah saya harus jwb soal2 smp. Dan dengan terpaksa juga saya pada akhirnya ngajar sma. Saya merasa ada sistem yg salah dalam bimbel ini dan pastilah orang2 ini salah telah meluluskan saya…
Tapi Allah tidak menjadikan hal ini sia-sia. Ingat siklus sebab akibat.? Pasti ada akibatnya bagi saya kenapa saya ada di sini.
Di semester 2 di bandung saya diibaratkan jadi guru kelas utk mapel mtk lah ya kls 5 & 6. Beda ternyata kalau terus-terusan mengajar di kelas yg sama. Inilah mungkin yg menjadikan saya dekat dg anak-anak. Selama ini saya mengajar berganti-ganti kelas dan bertemu wajah2 berbeda setiap hari setiap pekan. Ada rasa memiliki mereka. Bahkan ketika saya tdk bisa mengucapkan kata maaf dan kalimat perpisahan di kelas 10 saya menyesal. Ah waktu itu buah simalakama. Saya lupa kalau setiap hr rabu saya ngajar mereka dan sygnya sms konfirmasi br diterima jam 9 pagi, bbrpa jam setelah saya mengiyakan utk menggantikan guru lain mengajar kls intensif di siang harinya. Alhamdulillah memang tdk ada bentrok. Tp ketika siangnya ada pengajar di kls ips mendadak menukar jam ngajar. Walhasil saya hanya ada waktu 15 menit ke lokasi lain. Dan itu sangat sangat sangat membuat saya ingin marah. Masa saya diantar lg sama staff.? Helloooo.. Allah liatt..!!!!! Jangan lagi terulang. Dan Alhamdulillah Allah memberikan bantuan kepada saya..
Dan di sini mungkin ada banyak sebab yg mengakibatkan perubahan diri saya yg blm tercover dg jelas.. Setidaknya saya bisa menjalin silaturahim dg org2 baru di tempat kerja, bertemu dg org yg dg berbagai macam sifat. Dan mungkin saya agak pendiam jika bertemu dg orang2 baru… Ngomong pas diajak ngobrol…

Mungkin saya terkesan menguraikan perjalanan hijrah saya di sini.. Tp satu hal yg saya ingin beritahu ialah jgn pernah menyesali nasib. Kenapa saya di sini, kenapa saya jadi seperti ini, kenapq itu tidak utk saya saja, kenapa utk org lain…
Berhentilah menggerutu. Setiap org punya siklus sebab akibat bagi org lain pula. Kata sang penulis novel, kita semua sudah punya siklus sebab akibat dan hanya kebaikanlah yg bisa merubahnya…

Sekianlah dulu kali ya.. Sudah 2 jam saya ngetik ini lewat hape, jempol saya yg tak pernah kurus walau selalu ngetik sms, status, blog ini…

Wallahu ‘alam bishowab

Komentar
  1. Ummi Haniyya mengatakan:

    Sebab akibat yang benar2 lengkap. DAN NAMA SAYA ADA DISINI. Bwahahaha… Katong, maaf daku membuatmu harus berjibaku dg “makan aja syukur”. So sorry… u know what, waktu hubby tanya “who is katong?” Daku jawab, “tempat ummi nyontek tugas, yah.” But actually u’re meant more than that to me.. KATONG ADALAH KATONG, orang yg akan slalu membuat aku “iri” karna perjalanannya slalu jauh di depanku. Jangankan mendahului, menyusul pun aku tertatih-tatih. I proud of U, sister. Love U.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s